Home » UNTUK GURU » TPACK: Pengertian, Komponen, Unsur Lengkap dengan Contoh

TPACK: Pengertian, Komponen, Unsur Lengkap dengan Contoh

Kini, teknologi sudah menjadi bagian penting dalam kehidupan manusia. Kehadirannya telah membawa kemudahan di berbagai aspek kehidupan, salah satunya aspek pendidikan. Oleh sebab itu, penting kiranya seorang pendidik fokus mengembangkan kerangka berpikir yang berbasis teknologi (TPACK). 

Apa itu TPACK dalam pembelajaran? Merupakan pengetahuan tentang integrasi antara teknologi dan pedagogik dalam pengembangan konten di dunia pendidikan. Integrasi antara teknologi dan ilmu pengetahuan ini diharapkan mampu membawa perubahan di dunia pendidikan. Apa saja komponen yang perlu diperhatikan, dan unsur yang ada dalam TPACK? Berikut informasi selengkapnya.

Pengertian TPACK

TPACK merupakan singkatan dari technological pedagogical content knowledge. TPACK adalah pengetahuan tentang pentingnya integrasi antara teknologi dan pedagogik dalam pengembangan konten di dunia pendidikan. 

Mengapa TPACK penting diterapkan dalam pembelajaran? Hal itu karena pendekatan ini diharapkan mampu memberikan arahan baru bagi pendidik tentang bagaimana menerapkan teknologi di dalam pembelajaran, sehingga kegiatan pembelajaran bisa berjalan secara efektif dan efisien.

Komponen TPACK

Apa saja komponen TPACK? Jika ditinjau dari namanya, yaitu technological pedagogical content knowledge, TPACK terdiri dari tiga komponen berikut:

  1. Teknologi
  2. Pedagogik
  3. Konten pengetahuan

Ketiga komponen ini tidak bisa dilepaskan satu sama lain. Bagaimana tidak, kehadiran teknologi diharapkan mampu berkolaborasi dengan ranah pedagogik guru untuk menghasilkan konten pembelajaran yang efektif bagi peserta didik. 

Hal itu sejalan dengan konsep pendidikan yang ditekankan di abad 21 di mana guru dituntut untuk mahir dalam mengaplikasikan teknologi dalam pembelajaran. 

Unsur TPACK

Koehler dan Mishra merumuskan TPACK ke dalam tujuh unsur. Unsur tersebut biasa disebut sebagai tujuh domain pengetahuan seperti berikut ini.

1. Pedagogical knowledge (PK)

PK berisi pengetahuan yang harus dikuasai guru dalam pembelajaran, misalnya metode mengajar, pengelolaan kelas, merencanakan pembelajaran, penilaian kegiatan siswa, dan sebagainya. Bapak/Ibu biasa mengenal PK dengan istilah pengetahuan pedagogik.

2. Content knowledge (CK)

Jika PK terkait serangkaian proses yang harus dikuasai guru dalam pembelajaran, maka CK terkait dengan substansi materi yang harus dikuasai guru dalam pembelajaran. 

Penguasaan materi seorang pendidik akan berpengaruh pada pemahaman peserta didik pada materi yang diajarkan. Oleh sebab itu, Bapak/Ibu harus memahami dengan baik kedudukan CK dalam pembelajaran.

3. Technology knowledge (TK)

TK merupakan pengetahuan tentang pentingnya integrasi teknologi dalam pembelajaran. Teknologi bisa dimanfaatkan dalam proses komunikasi, pengolahan data peserta didik, serta penunjang produktivitas guru. 

Terlebih lagi di masa pandemi seperti sekarang ini, teknologi sudah menjadi faktor penting yang harus dikuasai oleh semua kalangan, baik guru maupun siswa.

4. Pedagogical content knowledge (PCK)

PCK lebih fokus pada proses pembelajaran yang nantinya akan dipilih guru pada materi yang sedang diajarkan. PCK memuat pemilihan metode mengajar, rencana pembelajaran, sampai fasilitas pendukung pembelajaran.

5. Technological content knowledge (TCK)

TCK merupakan pengetahuan tentang pengaruh teknologi pada suatu disiplin ilmu pengetahuan. Artinya, seberapa besar pengaruh teknologi pada perkembangan suatu disiplin ilmu pengetahuan.

6. Technological pedagogical knowledge (TPK)

TPK merupakan pengetahuan yang memuat hubungan antara teknologi dan proses pembelajaran. Melalui TPK inilah guru bisa memahami kelebihan serta kekurangan teknologi dalam pembelajaran untuk kemudian dijadikan bahan evaluasi.

7. Technological pedagogical content knowledge (TPACK)

TPACK merupakan integrasi antara ketiga komponen, yaitu teknologi, pedagogik, dan konten pembelajaran. Di era serba teknologi seperti sekarang ini, guru dituntut untuk mahir dalam mengintegrasikan ketiganya. Terlebih lagi, sudah banyak bermunculan platform penunjang pembelajaran (e-learning), salah satunya Quipper Video.

TPACK pada RPP

Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) ialah sarana pembelajaran yang wajib dikuasai oleh Bapak/Ibu sebagai guru. Isi dari RPP bergantung pada tingkat penguasaan guru di ranah pedagogik, ilmu pengetahuan, serta teknologi. 

Setiap guru harus bisa mengedepankan model pembelajaran yang sejalan dengan kondisi peserta didiknya. Untuk sekarang ini, peserta didik dekat dengan teknologi. 

Itulah mengapa semakin baik penguasaan guru terhadap TPACK, semakin baik pula kualitas RPP yang dihasilkan. Dengan demikian, tujuan pembelajaran bisa tercapai. 

Contoh TPACK dalam Pembelajaran

TPACK dibagi dalam tiga jenjang, yaitu jenjang SD, SMP, dan SMA. Adapun masing-masing contohnya adalah sebagai berikut.

1. Contoh TPACK dalam penerapan pembelajaran di SMA

Salah satu pembelajaran yang bisa memanfaatkan TPACK adalah Biologi materi “Sistem Pencernaan”. Adapun contoh TPACK dalam Biologi “Sistem Pencernaan” adalah sebagai berikut.

  • Aspek PK: guru menggunakan metode presentasi di kelas dan peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok.
  • Aspek CK: guru memberikan penugasan pada setiap kelompok untuk mengidentifikasi organ-organ pencernaan beserta fungsinya dan menampilkannya dalam bentuk Adobe Flash.
  • Aspek TK: peserta didik diminta untuk presentasi melalui laptop yang terhubung dengan layar proyektor.

2. Contoh TPACK dalam penerapan pembelajaran di SMP

Salah satu mata pelajaran di SMP yang bisa memanfaatkan TPACK adalah Bahasa Inggris. Adapun contohnya adalah sebagai berikut.

  • Aspek PK: guru menggunakan metode tanya jawab.
  • Aspek CK: guru meminta peserta didik untuk mengidentifikasi isi percakapan antara dua orang dalam Bahasa Inggris melalui sesi tanya jawab.
  • Aspek TK: guru menampilkan percakapan dua orang melalui video berdurasi pendek.

3. Contoh TPACK dalam penerapan pembelajaran di SD

Contoh TPACK dalam penerapan pembelajaran di SD untuk mata pelajaran IPA materi “Ekosistem” adalah sebagai berikut.

  • Aspek PK: guru menggunakan metode karyawisata virtual di kebun binatang.
  • Aspek CK: guru meminta peserta didik untuk mengidentifikasi jenis-jenis ekosistem yang ada di kebun binatang tersebut.
  • Aspek TK: guru memutar video tour ke kebun binatang.

Kelebihan dan Kekurangan TPACK

Adapun kelebihan TPACK dalam pembelajaran adalah sebagai berikut.

  1. Meningkatkan pemahaman siswa melalui keterlibatan teknologi.
  2. Meningkatkan keterampilan guru dalam mengolaborasikan teknologi dalam pembelajaran.
  3. Peserta didik mendapatkan tantangan baru dalam proses belajarnya.
  4. Konten pembelajaran yang rumit bisa disederhanakan dengan bantuan teknologi.
  5. Bisa membantu guru dalam mencapai tujuan pengembangan kompetensi.

Sementara itu, kekurangan TPACK adalah sebagai berikut.

  1. Membutuhkan infrastruktur tambahan, berupa penyediaan perangkat teknologi.
  2. Jika guru tidak bisa mengawasi peserta didiknya dengan cermat, teknologi rentan disalahgunakan.
  3. Bagi peserta didik yang masih gagap teknologi, bisa tertinggal dengan temannya yang mahir teknologi.
  4. Akses internet yang belum merata bisa meningkatkan kesenjangan kualitas pendidikan.
  5. Jika guru belum begitu mahir menggunakan teknologi, maka waktu guru tersebut bisa tersita hanya untuk fokus pada pemahaman teknologinya.

Langkah-Langkah Pembelajaran TPACK

Adapun langkah-langkah pembelajaran TPACK dalam pembelajaran adalah sebagai berikut.

  1. Guru memberi penjelasan tentang tujuan pembelajaran dan memberi motivasi pada peserta didik.
  2. Guru memberikan informasi atau materi inti pembelajaran melalui slide power point agar peserta didik bisa lebih mudah memahaminya.
  3. Membentuk kelompok belajar melalui aplikasi perpesanan seperti Whatsapp.
  4. Guru melakukan evaluasi pembelajaran.
  5. Guru memberikan penghargaan pada peserta didik yang bisa mengikuti pembelajaran dengan baik.

Berdasarkan pembahasan di atas, Bapak/Ibu tentu memahami pentingnya TPACK dalam pembelajaran abad 21, yaitu abad di mana teknologi menjadi faktor pendukung utama terselenggaranya pendidikan yang berkualitas.

Itulah pembahasan Quipper Blog kali ini. Semoga bisa bermanfaat buat Bapak/Ibu. Silakan mampir ke Quipper Blog untuk artikel dunia pendidikan lainnya.

Lainya untuk Anda