Kamu yang Kelas 10, Yuk Telusuri Teori Perilaku Konsumen saat Membeli Barang!

Teori perilaku konsumen mempelajari tentang tahapan-tahapan yang dilakukan para konsumen, yakni sebelum pembelian, saat pembelian, dan sesudah pembelian. Terdapat 2 teori yang membahas perilaku konsumen yakni teori ekonomi mikro dan teori psikologis. Ada 2 jenis perilaku konsumen; rasional dan irasional. Faktor yang memengaruhi perilaku konsumen; faktor sosial, marketing strategy, dan faktor pribadi.

Hai, Quipperian!
Sebagai seorang siswa, apa sih, yang paling sering kamu beli? Mungkin, ada yang menjawab alat tulis, buku pelajaran, novel, kamus, hingga pulsa dan paket data untuk belajar di Quipper Video.
Sekecil apapun barang yang kamu beli, kamu telah berperan dalam kegiatan perekonomian sebagai konsumen, lho. Dan ternyata, ada teori yang membahas perilaku-perilakumu sebagai konsumen dalam kegiatan perekonomian! Penasaran? Yuk, simak ulasan Quipper Blog mengenai teori perilaku konsumen di bawah ini.

Penjelasan tentang Teori Perilaku Konsumen


Individu yang berperan sebagai konsumen dalam proses perekonomian melakukan beragam hal, mulai dari mencari, membeli, menggunakan, menilai, hingga melepas produk yang telah dikonsumsi olehnya dalam rangka memenuhi kebutuhan.
Ada tahapan yang dikenal dalam perilaku konsumen. Tahap pertama adalah sebelum pembelian. Pada tahap ini, konsumen mencari informasi tentang produk yang akan dibeli. Tahap kedua ialah saat pembelian. Pada tahap ini, konsumen melakukan transaksi dengan penjual guna mendapatkan produk tersebut. Tahap ketiga adalah setelah pembelian. Pada tahap ini, konsumen menggunakan atau menikmati produk yang telah ia beli, menilainya, lalu melepas atau membuang produk tersebut pada saat kegunaan produk telah habis ataupun pada saat konsumen telah merasa bosan.
Ada beberapa teori yang membahas perilaku konsumen, di antaranya teori ekonomi mikro dan teori psikologis. Dalam teori ekonomi mikro, terdapat anggapan bahwa setiap konsumen selalu berusaha memperoleh kepuasan maksimal dalam melakukan kegiatan konsumsi. Sehingga, konsumen akan terus-menerus melakukan pembelian terhadap produk yang mampu memberikannya kepuasan tersebut.
Sementara, dalam teori psikologis, perilaku konsumen dilihat sebagai suatu hal yang dipengaruhi oleh kekuatan-kekuatan lingkungan di sekitarnya dan di dalam dirinya. Teori ini membahas perilaku konsumen secara kompleks dengan melakukan pengamatan terhadap mental yang dimiliki masing-masing konsumen.

Apa Saja Jenis Perilaku Konsumen?


Secara garis besar, perilaku konsumen dapat dibagi menjadi dua, yaitu:

1. Perilaku konsumen rasional

Menurut KBBI, rasional berarti menurut pikiran dan pertimbangan yang logis. Dalam melakukan konsumsi, konsumen dapat melakukannya secara rasional. Kegiatan konsumsi yang dilakukan tersebut dapat dikatakan rasional apabila:

  • Produk yang dikonsumsi dapat memberikan rasa puas dan memiliki nilai guna yang optimal.
  • Produk tersebut betul-betul dibutuhkan konsumen, bukan keinginan semata.
  • Konsumen mempertimbangkan kualitas produk yang terjamin.
  • Konsumen mempertimbangkan kemampuan ekonominya sebelum melakukan transaksi.

2. Perilaku konsumen irasional

Kamu tentu tahu bahwa irasional adalah lawan kata dari rasional. Menurut KBBI, irasional berarti tidak berdasarkan akal (penalaran) yang sehat. Ternyata, dalam melakukan kegiatan konsumsi, konsumen juga dapat bertindak irasional. Sebuah kegiatan konsumsi dapat dikatakan irasional apabila:

  • Konsumen membeli produk karena tertarik pada promosi dan iklan, bukan berdasarkan kebutuhan.
  • Konsumen hanya mau menggunakan merek terkenal.
  • Konsumen membeli produk demi gengsi semata.

Prinsip dalam Analisis Perilaku Konsumen


Pada saat melakukan analisis terhadap perilaku konsumen, terdapat sejumlah prinsip dasar yang harus kamu pikirkan, di antaranya:

1. Pendapatan yang terbatas

Hal ini adalah masalah ekonomi bagi konsumen. Untuk menyiasatinya, ia harus berpikir bijak sebelum melakukan kegiatan konsumsi agar tercipta keseimbangan antara pemasukan dan pengeluaran. Jika konsumen butuh meningkatkan konsumsi suatu produk, ia tentu perlu mengurangi konsumsi produk lainnya.

2. Kemampuan konsumen dalam membedakan biaya dan manfaat

Biaya dan manfaat adalah hal penting yang selalu diperhatikan konsumen sebelum membeli suatu produk. Jika ada dua macam produk dengan harga sama, konsumen akan memilih produk dengan manfaat yang lebih besar. Begitupun jika ada dua macam produk dengan manfaat sama, konsumen akan memilih produk dengan harga yang lebih rendah.

3. Adanya hukum berkurangnya tambahan kepuasan

Terdapat sebuah hukum ekonomi yang memaparkan bahwa semakin banyaknya jumlah produk yang dikonsumsi seseorang, maka semakin kecil kepuasan atau manfaat yang dapat dihasilkan. Jika ada tambahan biaya, konsumen cenderung akan beralih ke produk lain.

Faktor yang Memengaruhi Perilaku Konsumen


Tentu saja ada beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen, di antaranya:

1. Faktor sosial

Konsumen yang termasuk kelas sosial tinggi tentu tidak akan berpikir panjang sebelum membeli suatu produk. Yang penting baginya adalah dapat terpenuhinya kebutuhannya. Hal ini berbeda dengan konsumen dalam kelas sosial rendah yang harus mampu memperhitungkan setiap pengeluarannya sebaik-baiknya.

2. Faktor marketing strategy

Strategi pemasaran yang dilakukan oleh produsen dapat pula mempengaruhi perilaku konsumen dengan beberapa variabelnya, yaitu produk, harga, iklan, dan distribusi.

3. Faktor pribadi

Last but not least, seseorang tentu saja punya preferensi pribadi sebagai alasan di balik perilaku konsumen yang dilakukannya.
So, what do you think, Quipperian? Ternyata, saat kamu memenuhi kebutuhanmu sehari-hari, ada perilaku yang diamati para ekonom, ya. Semoga artikel ini mengenai teori perilaku konsumen ini bisa bikin nilai Ekonomi kamu semakin meningkat, ya. Jangan lupa subscribe Quipper Video biar makin hits belajarnya. Sampai jumpa!
Sumber:

Penulis: Evita



DISKON s/d Rp600.000. Kode promo: CERMAT Daftar Sekarang