Yuk, Mengenal Thomas Edison dan Kisah Penemuan Lampu Listriknya!

Quipperian, apa kabar? Kalau kalian duduk di kelas X dan suka banget sama pelajaran Fisika, kalian wajib baca artikel yang satu ini. Yup, kali ini Quipper Blog mau menceritakan kisah penemuan lampu listrik pada kalian semua.

Para Penemu Berusaha Mencari Penerangan

Prinsip di balik dinamo atau generator listrik ditemukan oleh Michael Faraday dan Joseph Henry. Tetapi proses perkembangannya menjadi generator listrik praktis yang memakan waktu bertahun-tahun. Tanpa dinamo untuk pembangkit listrik, pengembangan motor listrik terhenti, dan listrik tidak dapat digunakan secara luas untuk transportasi, manufaktur, atau pencahayaan seperti yang digunakan untuk hari ini.

Cahaya busur sebagai alat penerangan praktis ditemukan pada tahun 1878 oleh Charles Brush, seorang insinyur Ohio dan lulusan Universitas Michigan. Yang lain telah menyerang masalah penerangan listrik, tetapi kurangnya karbon yang cocok menghalangi kesuksesan mereka. Charles Brush membuat beberapa lampu lampu seri dari satu dinamo.

Lampu Brush pertama digunakan untuk penerangan jalan di Cleveland, Ohio. Penemu lain meningkatkan cahaya busur, tetapi ada kelemahan. Untuk pencahayaan outdoor dan untuk lampu hall besar berfungsi dengan baik, tetapi lampu busur tidak dapat digunakan di ruangan kecil. Selain itu, mereka dalam seri, yaitu, arus melewati setiap lampu pada gilirannya, dan kecelakaan untuk satu melemparkan seluruh rangkaian dari tindakan. Seluruh masalah pencahayaan dalam ruangan harus dipecahkan oleh salah satu penemu paling terkenal di Amerika.

Thomas Edison, Awal Mula Kisah Penemuan Lampu Listrik

Thomas Edison tiba di Boston pada tahun 1868, praktis tanpa uang sepeser pun, dan melamar untuk posisi sebagai operator malam. Di Boston dia menemukan orang-orang yang tahu sesuatu tentang listrik, dan, ketika dia bekerja di malam hari dan memotong waktu tidurnya, dia menemukan waktu untuk belajar. Dia membeli dan mempelajari karya Faraday.

Saat ini muncul penemuan pertamanya yang beraneka ragam, sebuah perekam suara otomatis, di mana ia menerima paten pada tahun 1868. Hal ini mengharuskan ia melakukan perjalanan ke Washington, yang ia lakukan dengan meminjam uang, tetapi ia tidak dapat membangkitkan minat pada perangkat itu.

“Setelah perekam suara,” katanya, “saya menemukan ticker saham, dan memulai layanan ticker di Boston; memiliki 30 atau 40 pelanggan dan beroperasi dari sebuah ruangan di atas Bursa Emas.” Edison berusaha untuk menjual mesin ini di New York, tetapi dia kembali ke Boston tanpa berhasil. Dia kemudian menemukan sebuah telegraf dupleks di mana dua pesan dapat dikirim secara bersamaan, tetapi pada tes, mesin gagal karena kebodohan asisten.

Proyek Toko Newark

Edison kemudian berusaha memperbaiki sistem telegraf otomatis (telegraf) yang digunakan saat itu dan memperkenalkannya ke Inggris. Dia bereksperimen dengan kabel bawah laut dan menyusun sistem telegrafi quadruplex dimana satu kawat dibuat untuk melakukan empat pekerjaan.

Kedua penemuan ini dibeli oleh Jay Gould, pemilik Atlantic and Pacific Telegraph Company. Gould membayar 30.000 dolar untuk sistem quadruplex tetapi menolak membayar telegraf otomatis. Gould telah membeli Western Union, satu-satunya saingannya.

“Dia kemudian,” tulis Edison, “menolak kontraknya dengan orang-orang telegraf otomatis dan mereka tidak pernah menerima satu sen pun untuk kabel atau paten mereka, dan saya kehilangan tiga tahun kerja keras. Tapi saya tidak pernah dendam padanya karena dia begitu cakap dalam barisannya, dan selama bagian saya berhasil, uang dengan saya adalah pertimbangan sekunder. Ketika Gould mendapat Western Union, saya tahu tidak ada kemajuan lebih lanjut dalam telegraf yang mungkin, dan saya masuk ke jalur lain. “

Bekerja Untuk Western Union

Kenyataannya, bagaimanapun, kekurangan uang memaksa Edison melanjutkan pekerjaannya untuk Perusahaan Telegraph Western Union. Dia menciptakan pemancar karbon dan menjualnya ke Western Union seharga 1.000.000 dolar, dibayar dalam tujuh belas angsuran tahunan sebesar 6.000 dolar. Dia membuat kesepakatan serupa untuk jumlah yang sama untuk paten elektro-motograf.

Dia tidak menyadari bahwa pembayaran angsuran ini tidak masuk akal bisnis yang baik. Perjanjian ini khas dari tahun-tahun awal Edison sebagai seorang penemu. Dia bekerja hanya pada penemuan yang bisa dijual untuk mendapatkan uang untuk memenuhi daftar gaji dari tokonya yang berbeda. Kemudian penemu mempekerjakan pengusaha yang tajam untuk menegosiasikan kesepakatan.

Penemuan Lampu Listrik

Thomas Edison mendirikan laboratorium dan pabrik di Menlo Park, New Jersey, pada tahun 1876, dan di sanalah ia menemukan fonograf, yang dipatenkan pada tahun 1878. Saat itu di Menlo Park ia memulai serangkaian eksperimen yang menghasilkan lampu pijar.

Thomas Edison bertekad memproduksi lampu listrik untuk penggunaan di dalam ruangan. Penelitian pertamanya adalah untuk filamen tahan lama yang akan terbakar dalam ruang hampa. Serangkaian percobaan dengan kawat platinum dan berbagai logam refraktori memiliki hasil yang tidak memuaskan. Banyak zat lain yang dicoba, bahkan rambut manusia. Edison menyimpulkan bahwa karbon dari beberapa macam adalah solusi daripada logam. Joseph Swan, seorang Inggris benar-benar sampai pada kesimpulan yang sama lebih dulu.

Pada bulan Oktober 1879, setelah empat belas bulan kerja keras dan pengeluaran empat puluh ribu dolar, benang kapas berkarbon yang disegel di salah satu bola Edison diuji dan berlangsung selama empat puluh jam. “Jika akan terbakar empat puluh jam sekarang,” kata Edison, “Aku tahu aku bisa membuatnya membakar seratus.” Dan dia melakukannya. Filamen yang lebih baik diperlukan. Edison menemukannya dalam potongan bambu berkarbon.

Dinamo Edison

Edison mengembangkan dinamo jenisnya sendiri, yang terbesar yang pernah dibuat hingga saat itu. Bersamaan dengan lampu pijar Edison, itu adalah salah satu keajaiban Pameran Listrik Paris tahun 1881.

Instalasi di Eropa dan Amerika tanaman untuk layanan listrik segera menyusul. Stasiun pusat pertama Edison yang besar, memasok listrik untuk tiga ribu lampu, didirikan di Holborn Viaduct, London, pada tahun 1882, dan pada bulan September tahun itu, Pearl Street Station di New York City, stasiun pusat pertama di Amerika, dioperasikan dan dimulailah masa industri listrik.

Quipperian, sekian cerita Thomas Edison, penemu yang berperan penting dalam kehadiran lampu listrik masa kini. Apakah kalian tertarik mengikuti jejak Edison yang pekerja keras? Kalau iya, jangan ragu untuk segera bergabung di Quipper Video, ya! Di sana, kamu akan mendapatkan ragam materi pelajaran dan persiapan diri untuk mengikuti SNMPTN, SBMPTN, maupun Ujian Mandiri nanti. Buruan gabung, ya!

Sumber:

Penulis: Jan Wiguna



Promo SPESIAL Semester Genap, mulai dari 390ribu aja! Kode promo: CERMAT Daftar Sekarang