Edutech Berikan Dampak Besar Terhadap Kegiatan Belajar Mengajar di Masa Pencegahan COVID-19

 

quipper_school_bannerJakarta, 21 Maret 2020. Sebagai bentuk upaya  pencegahan penyebaran COVID-19, pemerintah menghimbau kepada seluruh lapisan masyarakat untuk dapat memulai kegiatan sehari-hari seperti belajar dan beribadah sebaiknya dilakukan di rumah. Hal serupa terjadi di lingkungan perkantoran dan beberapa perusahaan di ibu kota yang berbondong-bondong menerapkan sistem “Work From Home” atau bekerja dari rumah sesuai dengan anjuran pemerintah daerah DKI Jakarta. 

Pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah berdampak kepada rutinitas seluruh masyarakat, termasuk siswa di Indonesia. Beberapa lembaga pendidikan di daerah tertentu yang terkena dampak COVID-19 mulai menerapkan sistem belajar jarak jauh untuk mencegah terjadinya penyebaran COVID-19 di beberapa wilayah. Pemanfaatan aplikasi belajar online menjadi solusi bagi para sekolah yang mulai menerapkan sistem School from home. Quipper sebagai salah satu perusahaan edutech di Indonesia, menyediakan sistem dan materi pembelajaran online secara gratis untuk guru dan siswa yang terkena dampak dari penutupan sekolah dikarenakan penyebaran COVID-19 di Indonesia. Guru dan siswa akan dapat mengakses lebih dari 10.000 video dan 75.000 soal  yang mencakup materi Kelas 9 – 12. 

Tantan Hadian, M.P.Kim seorang guru kimia yang juga seorang wakil kepala sekolah bidang kurikulum di SMAN 1 Sukabumi, Jawa Barat membagikan pengalamannya mengajar jarak jauh dari rumah hanya dengan bantuan internet dan laptop milikinya setelah instruksi belajar dari rumah diberlakukan. Berbekal keahliannya, Tantan sejak dari tahun 2016 sudah menggunakan Quipper School yaitu platform sekolah digital tanpa biaya dimana guru dapat memanfaatkan fitur LMS (learning management system) Quipper untuk mengirim dan mengelola materi pembelajaran, ujian, serta nilai siswa. Sehingga memungkinkan guru untuk mengajar secara jarak jauh.

Hal serupa disampaikan Pak Juwana Agung Prabowo, seorang kepala sekolah SMAS Kristen Nasional Anglo Lippo Cikarang menjelaskan tentang bagaimana aplikasi Quipper dapat diimplementasikan secara maksimal sejak adanya pemberitahuan pemerintah untuk memulai kegiatan belajar mengajar dari rumah. Sejak dari tahun 2017 SMAS Kristen Nasional Anglo sudah menggunakan Quipper School.

“Terkait adanya himbauan untuk melakukan kegiatan belajar mengajar di rumah, para guru di SMA kami sangat terbantu dengan ketersediaan fitur-fitur yang ada pada aplikasi Quipper. Para guru di SMA kami saat ini sudah membuat rencana materi apa saja yang akan diberikan kepada siswa, baik itu latihan soal maupun tugas untuk membantu siswa dalam persiapan Ujian nasional nanti. Selain itu para guru juga sudah mulai memonitor perkembangan nilai siswa melalui tugas-tugas yang diberikan setiap harinya secara cepat dan akurat ” tambah Pak Agung.

Kebutuhan guru terhadap platform LMS seperti yang dimiliki Quipper School dalam beberapa waktu terakhir terus meningkat seiring dengan semakin bertambahnya sekolah yang meliburkan siswa-siswinya. Ruth Ayu Hapsari – Business Development Manager Quipper Indonesia menyebutkan jika saat ini sedang terjadi lonjakan signifikan dalam penggunaan Quipper School. Ayu menyebutkan jika kenaikan penggunaan Quipper School di minggu awal di liburkannya sekolah menjadi kenaikan tertinggi sepanjang tahun 2020. 

“Dari tanggal 14 Maret sampai dengan hari ini, guru yang menggunakan Quipper School mengalami kenaikan sebanyak 3000%, tercatat ada ribuan guru yang menggunakan Quipper setiap harinya, dan menurut prediksi kami kenaikan ini akan terus terjadi seiring bertambahnya sekolah yang menerapkan sistem belajar dari rumah. Apalagi dengan diberikannya akses gratis materi pelajaran, konten video dan juga materi persiapan UN dan SBMPTN 2020 akan menjadi perhatian guru dan siswa untuk menggunakan Quipper School. Selain daripada itu dukungan terhadap Quipper dari dua operator seluler besar yaitu Telkomsel dan Indosat Ooredoo turut mendorong kenaikan dari penggunaan Quipper School” tambah Ayu.

Pada senin, 16 Maret 2020 Telkomsel mengumumkan jika pihaknya telah memberikan 30GB kuota gratis bagi para pelanggannya untuk digunakan mengakses aplikasi Quipper. Hal serupa dilakukan Indosat Ooredoo pada kamis 19 Maret 2020. Langkah-langkah positif yang dilakukan oleh berbagai pihak dalam mendukung guru dan siswa untuk #BisaTetapBelajar diharapkan dapat terus berlanjut sehingga proses belajar-mengajar dapat terlaksana secara maksimal.

 

Tentang Quipper

Quipper adalah perusahaan teknologi pendidikan yang memiliki misi untuk membawa pendidikan terbaik ke seluruh pelosok dunia dan berkomitmen untuk menjadi bagian ekosistem pendidikan di Indonesia. Quipper bertujuan untuk menyediakan, memperbaiki, dan mendistribusikan pendidikan berkualitas melalui teknologi untuk menciptakan dunia dimana setiap anak diberi kesempatan yang sama untuk belajar dan mendapatkan pengetahuan.

Layanan Quipper, termasuk Quipper School, Quipper Video, Quipper Video Masterclass, dan Quipper Campus, membantu siswa meraih mimpi akademisnya dan memberdayakan pendidik untuk menyebarkan pengetahuan. Saat ini layanan Quipper telah digunakan oleh lebih dari 6 juta siswa dan 400.000 guru di seluruh Indonesia. Info lebih lanjut mengenai Quipper Indonesia dapat dilihat melalui laman www.quipper.com.

Media Kontak

Quipper Indonesia

Rizki Ramdhani – Public Relations Lead

rizki.ramdhani@quipper.com

 +62 21 295 33314