Home » Quipper Campus » Campus Info » Calon Pengusaha Harus Tahu: Perbedaan Usaha Mikro, Kecil, Menengah, dan Besar

Calon Pengusaha Harus Tahu: Perbedaan Usaha Mikro, Kecil, Menengah, dan Besar

perbedaan usaha mikro kecil dan menengah

Kamu suka tantangan, inovasi, dan berani mengambil risiko? Pernah terpikirkan untuk menjadi pengusaha yang hebat? Jika kamu tertarik menjadi pengusaha, sebaiknya kamu paham mengenai jenis-jenis usaha yang ada di Indonesia, yakni usaha mikro, kecil, menengah, dan besar. 

Tahukah kamu jika usaha mikro, kecil, menengah, hingga besar, merupakan tulang punggung perekonomian bangsa? Menurut data dari Kementerian Keuangan RI, usaha kecil, mikro, dan menengah (UMKM) telah menyerap hingga 97% dari daya serap tenaga kerja di dunia usaha. Selain itu, UMKM juga telah berkontribusi sebesar 61,1% terhadap produk domestik bruto (PDB) Indonesia, kemudian sisanya sebanyak 38,9% PDB Indonesia merupakan kontribusi dari pelaku jenis usaha besar. 

Yuk kita bahas secara lebih dalam perbedaan jenis-jenis usaha di Indonesia.. 

Perbedaan Usaha Mikro, Kecil, Menengah, dan Besar

Saat ini, masih banyak yang belum mengetahui perbedaan usaha mikro, kecil, menengah, dan besar. Padahal, di antara jenis-jenis usaha tersebut terdapat beberapa perbedaan yang cukup mendasar lho. Lantas apa saja perbedaannya? Simak terus penjelasan berikut ini ya.

1. Modal awal

Perbedaan usaha mikro, kecil, menengah, dan besar bisa terlihat pada modal awalnya. Hal ini telah diatur lebih lanjut dalam peraturan pemerintah, untuk memudahkan perizinan usaha. Besaran kriteria modal dasar yang ditetapkan oleh pemerintah untuk usaha mikro, kecil, dan menengah ini telah mengalami kenaikan dibanding sebelumnya. Kenaikan dimaksudkan untuk memicu para pelaku usaha, agar memiliki daya saing yang lebih tinggi.

Lalu, berapa besaran modal awal masing-masing jenis usaha tersebut? Sebagaimana yang tercantum dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2021 tentang Kemudahan, Perlindungan, dan Pemberdayaan Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM), modal dasar yang harus dimiliki usaha mikro adalah paling banyak Rp1 miliar, tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha. Dengan acuan serupa, usaha kecil ditetapkan dengan kisaran modal awal lebih dari Rp1 miliar sampai Rp5 miliar. Usaha menengah memiliki modal awal lebih dari Rp5 miliar sampai Rp10 miliar. Jika jumlahnya di atas kriteria yang disebutkan, artinya jenis usaha tersebut tidak lagi tergolong sebagai UMKM ya Quipperian. Jadi, usaha dengan modal di atas Rp10 miliar tergolong sebagai usaha besar.

2. Omzet

Omzet pada dasarnya dapat diartikan sebagai pendapatan yang dihasilkan dari penjualan bisnis, baik dalam skala harian, bulanan, hingga tahunan. Semakin tinggi omzetnya, maka tentu akan semakin semakin besar usahanya. Omzet ini akan terus dipantau, agar perusahaan dapat melihat bagaimana perkembangan bisnisnya. Dengan begitu, akan memudahkan dalam menyusun strategi agar dapat meraih keuntungan maksimal.

Masih berdasarkan PP No. 7 Tahun 2021, sudah ditetapkan kriteria terbaru untuk omzet pada masing-masing jenis usaha. Usaha mikro memiliki omzet atau hasil penjualan tahunan sampai dengan Rp2 miliar. Kemudian,  usaha kecil memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp2 miliar sampai dengan Rp15 miliar. Usaha menengah memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp15 miliar sampai dengan Rp50 miliar. Kalau usaha besar, tentu harus memiliki omzet yang lebih tinggi dari ini ya! 

3. Jumlah karyawan

Jumlah karyawan juga merupakan faktor penentu perbedaan usaha mikro, kecil, dan menengah, hingga besar. Semakin banyak jumlah karyawannya, tentu semakin besar pula usaha yang dijalankan. Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah karyawan dapat dimaknai sebagai banyaknya rata-rata pekerja per hari kerja. 

Berdasarkan kriteria BPS, untuk jenis usaha mikro, jumlah karyawan biasanya hanya sekitar 1 sampai 4 orang saja. Adapun untuk usaha kecil, jumlah karyawannya berkisar antara 5 hingga 19 orang. Pada usaha menengah, jumlah karyawannya paling tidak sekitar 20 hingga 99 orang. Nah, untuk jenis usaha besar, jumlah karyawannya biasanya 100 orang hingga lebih, bahkan mencapai ribuan tenaga kerja.

Itulah beberapa kriteria utama yang membedakan jenis-jenis usaha yang ada di Indonesia, yakni usaha mikro, kecil, menengah, dan besar. Jika kamu ingin berkontribusi membangun negara dari segi perekonomian, menjadi pengusaha yang hebat bisa menjadi pilihan terbaik. Dengan menjadi pelaku usaha, kamu dapat menciptakan lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat Indonesia, dan pada akhirnya dapat meningkatkan produktivitas bangsa. 

Baca juga: Merealisasikan Ide Bisnis Sejak Kuliah, Bagaimana Caranya?

PPM School of Management, Pilihan Terbaik untuk Calon Pengusaha

Untuk menjadi seorang pengusaha yang hebat dan sukses, kamu harus memiliki bekal yang kuat. Sebelum terjun ke dunia usaha, pastikan kamu memiliki ilmunya, telah menguasai seluk-beluk bisnis, serta memiliki soft skill yang dibutuhkan. 

Nah, untuk mendapatkan semua persyaratan tersebut, melanjutkan kuliah ke PPM School of Management dapat menjadi solusinya! Sebagai pelopor sekolah manajemen pertama dan terbaik di Indonesia, PPM School of Management berkomitmen penuh dalam mencetak generasi bangsa yang mengambil peran penting dalam perkembangan bisnis di Indonesia. Saat ini, PPM School of Management ini telah terakreditasi A oleh BAN-PT, dan juga telah terakreditasi internasional ABEST21.

Salah satu mata kuliah yang akan kamu pelajari nantinya adalah Business Incubator. Pada mata kuliah ini, kamu akan berkesempatan mempraktikkan langsung ilmu-ilmu bisnis yang sudah kamu pelajari, dan mendapatkan pengalaman bisnis di dunia kerja secara langsung. Jadi, tidak hanya mempelajari teori saja, di PPM School of Management ini kamu juga akan belajar praktik langsung dari mentor-mentor yang telah sukses di dunia bisnis.

Baca juga: Mau jadi Top Executive atau Entrepreneur? Ini Kampusnya!

Bagaimana, seru kan? Yuk, daftar ke PPM School of Management untuk mewujudkan cita-citamu menjadi pengusaha sukses dan bermanfaat bagi bangsa dan negara! Saat ini, PPM School of Management masih membuka penerimaan calon mahasiswa baru. Kamu juga bisa melakukan pendaftaran dengan menggunakan skor Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK). Untuk informasi lebih lanjut terkait kampus ini, kepoin ya di halaman profil Quipper Campus!

 

Untuk mengetahui info kampus terlengkap dan berkualitas, cek di campus.quipper.com

Penulis: Quipper Campus
Editor: Tisyrin Naufalty T

Lainya untuk Anda