Home » Mapel » Mau Jago Ekonomi? Cek Materi Elastisitas Permintaan dan Penawaran Ini!

Mau Jago Ekonomi? Cek Materi Elastisitas Permintaan dan Penawaran Ini!

Materi elastisitas permintaan dan penawaran merupakan salah satu materi dalam pelajaran ekonomi yang harus kamu kuasai, lho, Quipperian! Sebab, materi yang satu ini merupakan materi penting yang akan membantumu terkait dinamika praktik ekonomi.

Untuk membantumu memahami materi ini, Quipper Video Blog akan membahasnya dalam artikel kali ini. Tanpa basa-basi lagi, yuk, simak pembahasan materi teori elastisitas permintaan dan penawaran berikut!

Pengertian Permintaan dan Penawaran


Sebelum masuk kepada pengertian teori elastisitas permintaan dan penawaran, ada baiknya kamu paham dulu pengertian dari permintaan dan penawaran itu sendiri. Permintaan adalah  jumlah barang/jasa yang diinginkan atau diminta oleh konsumen pada tingkat harga tertentu. Sedangkan, penawaran adalah jumlah barang atau jasa yang ditawarkan oleh produsen pada berbagai tingkat harga tertentu.

Masing-masing permintaan dan penawaran memiliki hukumnya sendiri. Hukum permintaan berbunyi “Jika harga barang atau jasa (Pd) semakin rendah, maka jumlah permintaan terhadap barang atau jasa tersebut (Qd) cenderung meningkat dan sebaliknya jika harga barang atau jasa (Pd) tersebut meningkat, maka jumlah permintaan terhadap barang atau jasa (Qd) cenderung turun.”

Sedangkan, hukum penawaran berbunyi “Kenaikan harga (Ps) suatu barang dan jasa akan mengakibatkan meningkatnya kegiatan penawaran terhadap barang atau jasa (Qs) tersebut. Sebaliknya, jika harga (Ps) semakin rendah maka timbul kecenderungan penawaran terhadap barang atau jasa (Qs) tersebut yang juga berkurang.”

Pengertian Elastisitas Permintaan dan Penawaran


Nah, setelah tahu apa itu permintaan dan penawaran beserta hukumnya, sekarang pembahasan akan masuk kepada pengertian teori elastisitas permintaan dan penawaran. Tapi sebelumnya, untuk memahami konsep elastisitas permintaan dan penawaran, kamu harus paham dulu definisi elastisitas.

Elastisitas adalah pengaruh perubahan harga terhadap jumlah barang yang diminta atau yang ditawarkan. Atau, dengan sederhananya, elastisitas merupakan tingkat kepekaan (perubahan) suatu gejala ekonomi terhadap perubahan gejala ekonomi lainnya.

Elastisitas terbagi menjadi tiga jenis, yakni elastisitas harga atau price elasticity, elastisitas silang atau cross elasticity, dan elastisitas pendapatan atau income elasticity. Di dalam ketiga bentuk itu, terdapat elastisitas permintaan dan penawaran sebagai unsur pentingnya.

Pengertian dari elastisitas permintaan adalah pengaruh perubahan harga terhadap besar kecilnya jumlah barang yang diminta atau tingkat kepekaan perubahan jumlah barang yang diminta terhadap perubahan harga barang. Sedangkan, elastisitas penawaran adalah pengaruh perubahan harga terhadap besar kecilnya jumlah barang yang ditawarkan atau tingkat kepekaan perubahan jumlah barang yang ditawarkan terhadap perubahan harga barang.

Jadi, elastisitas permintaan itu membahas tingkat kepekaan jumlah barang yang diminta akibat perubahan harga. Sementara itu, elastisitas penawaran menunjukkan tingkat kepekaan jumlah barang yang ditawarkan akibat perubahan harga.

Elastisitas Harga Permintaan dan Penawaran


Konsep dasar elastisitas permintaan dan penawaran sudah dijelaskan pada subbab di atas, yakni elasitistas permintaan membahas tingkat kepekaan permintaan jumlah barang dan elastisitas penawaran menunjukkan tingkat kepekaan penawaran jumlah barang. Untuk dapat mengetahui koefisien elastisitas harga tersebut, maka kamu bisa menggunakan rumus berikut:

Keterangan:

ΔQ : perubahan jumlah permintaan

ΔP : perubahan harga barang

P : harga mula-mula

Q : jumlah permintaan mula-mula

E : elastisitas permintaan/penawaran

Dengan menggunakan rumus tersebut, kamu akan mengetahui nilai koefisien elasitisitas. Nilai tersebut yang akan menggambarkan seberapa besar kepekaan atau tingkat elastisitas barang yang diminta atau ditawarkan akibat perubahan harga barang.

Adapun, koefisien elastisitas permintaan dan penawaran memiliki sifat-sifat tertentu. Sifat-sifat itu ialah:

1. Permintaan/Penawaran Bersifat Elastis (E>1)

Persentase perubahan kuantitas permintaan > persentase perubahan harga sering terjadi pada produk yang mudah dicari barang penggantinya. Hal itu berarti barang tersebut sangat peka terhadap perubahan harga.

Contohnya: pakaian, makanan ringan, dan lain sebagainya. Ketika harganya naik, konsumen akan dengan mudah menemukan barang penggantinya. Bila digambarkan dalam bentuk kurva maka akan menjadi seperti ini:


2. Permintaan/Penawaran Bersifat Inelastis (E<1)

Persentase perubahan kuantitas permintaan < dari persentase perubahan harga biasanya terjadi pada produk kebutuhan sehari-hari. Misalnya, beras yang dibutuhkan mayoritas masyarakat Indonesia sebagai bahan pangan utama.

Orang akan tetap membelinya meskipun harganya naik. Meski dapat dihemat penggunaannya, akan tetapi cenderung tidak akan sebesar kenaikan harga yang terjadi. Sebaliknya, jika harga turun konsumen tidak akan menambah konsumsinya sebesar penurunan harga. Hal itu dikarenakan konsumsi beras memiliki keterbatasan, misalnya rasa kenyang. Bila digambarkan dalam bentuk kurva maka akan menjadi seperti di bawah ini:


3. Permintaan/Penawaran Bersifat Unitary/Uniter (E=1)

Persentase perubahan kuantitas permintaan = persentase perubahan harga termasuk sifat yang dapat dikatakan sebagai pembatas antara permintaan elastis dan tidak elastis (inelastis). Contoh dari produk elastisitasnya uniter tidak dapat disebutkan secara spesifik. Bentuk kurvanya ialah sebagai berikut:


4. Permintaan/Penawaran Bersifat Elastis Sempurna/Tak Terhingga (E= ~)

Elastisitas dikatakan tak terhingga bila pada suatu harga tertentu pasar sanggup membeli atau menjual semua barang yang ada di pasar. Namun, kenaikan harga sedikit saja akan menjatuhkan permintaan menjadi nol (0).

Contoh produk yang permintaanya bersifat elastis tak terhingga atau sempurna di antaranya barang atau jasa yang bersifat komoditi. Artinya, produk tersebut merupakan barang atau jasa yang memiliki karakteristik dan fungsi sama meskipun dijual di tempat yang berbeda atau diproduksi oleh produsen yang berbeda. Dengan demikian, kurvanya berbentuk horizontal, seperti berikut:

5. Permintaan/Penawaran Bersifat Inelastis Sempurna (E = 0)

Permintaan/pernawaran bersifat inelastis sempurna maksudnya ialah perubahan harga tidak memengaruhi jumlah produk yang diminta. Dengan begitu, kurvanya berbentuk vertikal yang memiliki arti berapapun harga yang ditawarkan, kuantitas produk barang atau jasa tetap tidak berubah.

Contoh produk yang permintaannya tidak elastis sempurna ialah tanah (meskipun harganya naik terus, kuantitas yang tersedia tetap terbatas), lukisan milik pelukis yang telah meninggal (berapapun harga yang ditawar atas lukisan, dan lain sebagainya. Bentuk kurva vertikal dari permintaan/penawaran bersifat inelastis sempurna sebagai berikut:

Elastisitas Silang


Pengertian dari elastisitas silang atau cross elasticity adalah elastisitas yang mengukur tingkat kepekaan perubahan jumlah barang tertentu yang diminta (misalnya barang x) akibat perubahan harga barang lainnya (misalnya barang y). Elastisitas silang berlaku baik bagi barang-barang substitusi maupun barang komplementer. Bila dirumuskan, maka rumusnya sebagai berikut:

Besarnya nilai elastisitas hasil dari penghitungan menggunakan rumus tersebut akan menunjukkan bentuk hubungan antara barang X dengan barang Y. Sifat hubungan antarbarang itu dapat berupa hubungan komplementer (complementer) atau berupa hubungan barang yang menggantikan (substitute) atau tidak ada hubungan sama sekali (netral).

Hubungan antarbarang yang bersifat komplementer bisa terjadi antara dua jenis barang yang berfungsi saling melengkapi. Misalnya, kopi dan gula pasir. Lalu, hubungan antarbarang yang bersifat subtitusi atau saling menggantikan terjadi antara dua barang yang saling menggantikan. Misalnya, teh dengan kopi.

Dan, hubungan antar barang yang bersifat netral terjadi pada dua barang yang secara logika tidak memiliki hubungan langsung. Misalnya, air dengan komputer.

Pada elastisitas silang terdapat beberapa rumus sifatnya. Berikut rumus atas sifat-sifat tersebut:

  1. Jika Exy > 0 untuk barang substitusi, misalnya jika harga beras naik, maka beras yang diminta akan turun sehingga gandum yang diminta akan naik.
  2. Jika Exy < 0 untuk barang komplementer, misalnya jika harga gula naik sehingga menyebabkan gula yang diminta turun, maka teh yang akan diminta juga turun.
  3. Jika Exy = 0 untuk dua barang yang netral atau tidak memiliki hubungan sama sekali.

Elastisitas Pendapatan


Elastisitas pendapatan atau income elasticity adalah persentase perubahan jumlah barang yang diminta (Q) akibat perubahan pendapatan riil (Y) konsumen. Rumus elastisitas pendapatan sebagai berikut:

Produk barang dengan Ei > 0 merupakan barang normal. Bila nilai Ei = 0 maka barang tersebut merupakan barang kebutuhan pokok. Bila Ei < 0 maka barang tersebut termasuk barang mewah. Apabila barang dengan Ei > 0 permintaan terhadap barang tersebut justru menurun pada saat pendapatan riil meningkat. Hal itu mengindikasikan bahwa  barang tersebut adalah barang inferior atau barang yang mempunyai kualitas kurang baik di mata konsumen.


Demikian pembahasan mengenai materi elastisitas permintaan dan penawaran. Kalau kamu membutuhkan materi tambahan untuk dapat memahami lebih lanjut materi tersebut, ada baiknya kamu bergabung bersama Quipper Video.

Cara bergabung bersama Quipper Video cukup mudah, lho! Kamu cukup klik link ini dan ikuti tata cara pendaftarannya. Tentunya, belajar menggunakan Quipper Video kamu akan mendapatkan sensasi belajar yang berbeda dengan sensasi belajar biasa. Yuk, belajar bersama Quipper Video!

Ini 5 Contoh Soal Elastisitas Permintaan dan Penawaran & Jawabannya!

Sumber:

Materi Pembelajaran Ekonomi Quipper Video: Permintaan dan Penawaran

Materi Pembelajaran Ekonomi Quipper Video: Elastisitas

Penulis: Muhammad Khairil

Lainya untuk Anda