Wawancara Rektor IT PLN: Bagaimana Masa Depan Energi Listrik Indonesia dan Kesiapan SDM-nya?

Quipperian, hidup di zaman sekarang terasa sekali akan ketergantungan terhadap listrik. Nah, pernahkah kamu terpikir tentang masa depan energi listrik? Atau, punya keinginan untuk menjadi expert di bidang energi dan kelistrikan?

Sebagaimana informasi yang telah banyak beredar di berbagai media, saat ini dunia tengah menghadapi ancaman krisis energi termasuk energi listrik. Beberapa hal yang bisa kita amati sebagai faktor yang memicu ancaman krisis energi tersebut antara lain semakin menipisnya cadangan bahan bakar fosil, meningkatnya biaya produksi dan distribusi, serta kondisi perpolitikan internasional yang sedang tidak baik-baik saja.

Hmm, dengan kondisi seperti ini, kira-kira masa depan energi di Indonesia seperti apa ya? Kita perlu khawatir nggak sih dengan ancaman yang ada saat ini? Padahal Indonesia lagi heboh-hebohnya nih mengkampanyekan pemanfaatan energi listrik. Salah satunya lewat penyelenggaraan balap mobil Formula E yang baru saja terselenggara dengan baik beberapa waktu yang lalu.

Nah, untuk mengetahui lebih jauh seperti apa masa depan energi listrik di Indonesia, ada baiknya Quipperian menyimak hasil wawancara tim Quipper Campus bersama Rektor Institut Teknologi PLN (IT PLN) Prof. Dr. Iwa Garniwa, M.K., M.T..

Masa Depan Energi Listrik di Indonesia

Bagaimana status pengelolaan listrik di Indonesia saat ini?

Pengelolaan listrik di Indonesia mengacu pada aturan perundang-undangan No. 30 Tahun 2009 tentang ketenagalistrikan yang menyatakan bahwa “Usaha penyediaan tenaga listrik untuk kepentingan umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (1) dilaksanakan oleh badan usaha milik negara, badan usaha milik daerah, badan usaha swasta, koperasi, dan swadaya masyarakat yang berusaha di bidang penyediaan tenaga listrik.”

Selanjutnya dipertegas oleh putusan Mahkamah Konstitusi perkara nomor: 111/PUU-XIII/2015, yang menyatakan penguasaan negara dan BUMN di bidang ketenagalistrikan dan PT PLN merupakan satu-satunya BUMN yang berperan sebagai penyedia tenaga listrik.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwasanya pengelolaan listrik di Indonesia dominan dikuasai oleh PT PLN, sekalipun demikian ada juga wilayah usaha yang dilakukan oleh swasta dan BUMD (Badan Usaha Milik Daerah) dalam pengelolaan kelistrikan atas izin Kementerian Energi dan Sumber Daya Manusia (ESDM).

Bagaimana kondisi produksi listrik di Indonesia?

Saat ini produksi listrik oleh PT PLN mengalami over capacity. Di sisi lain, bahan baku produksi listrik saat ini lebih dari 60% masih menggunakan bahan bakar fosil.

Kondisi ini menjadi tantangan utama yang harus segera diselesaikan karena pemerintah juga telah menargetkan penggunaan energi terbarukan secara bertahap dalam produksi listrik, yang mana di tahun 2025 target pemanfaatan energi terbarukan di Indonesia sebesar 23%. Kemudian tahun 2030 mencapai 25% dan tahun 2060 Indonesia telah mencapai net zero emission.

Apa yang menyebabkan upaya efisiensi energi di Indonesia saat ini masih belum maksimal?

Beberapa hal yang menjadi hambatan dalam mencapai efisiensi energi yang optimal antara lain masih maraknya penggunaan mesin-mesin dengan teknologi lama dan masih banyak sektor yang masih cukup boros dalam mengonsumsi energi. Sekalipun demikian upaya efisiensi masih terus ditingkatkan dengan berbagai cara.

Bagaimana pemanfaatan energi terbarukan di Indonesia?

Saat ini implementasi energi terbarukan di lingkup PLN sudah mencapai 12% artinya sudah berhasil memenuhi separuh dari target yang telah ditetapkan. Namun, dengan sisa waktu yang tinggal beberapa tahun lagi rasanya cukup sulit mencapai target 23%.

Apa saja energi terbarukan yang dikembangkan saat ini di Indonesia?

Sumber daya energi terbarukan di Indonesia sangat melimpah, bahkan kita bisa bingung jika ditanya “apa sumber daya terbarukan yang tidak ada di Indonesia?”.

Hampir semua jenis energi terbarukan ada di Indonesia, contohnya Pembangkit Listrik Tenaga Air, Pembangkit Listrik Panas Bumi, Pembangkit Listrik Tenaga Bayu, Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa, dan masih ada beberapa lagi. Selain itu, saat ini Indonesia juga tengah mengembangkan energi baru yaitu hidrogen dan nuklir.

Bagaimana pengembangan energi listrik menggunakan energi baru terbarukan sejauh ini?

Sekitar 10 tahun yang lalu, saya memprediksikan solar-cell dan nuklir sebagai sumber energi yang sustainable di masa depan. Namun, kedua sumber energi tersebut hingga saat ini masih belum bisa manfaatkan secara optimal.

Tantangan pada solar-cell sekalipun biaya produksi sudah murah tetapi harga baterai masih cukup mahal. Sedangkan energi nuklir masih dalam pengembangan untuk meminimalisir risiko. Kabar gembiranya, saat ini energi nuklir sudah masuk pengembangan generasi ke-4 dan pada fase ini pemanfaatan energi nuklir telah dinyatakan terbukti zero risk secara teknologi.

Apa yang menjadi kendala pendistribusian listrik di Indonesia hingga saat ini, khususnya bagi PLN? Karena hingga saat ini masih ada saja wilayah di Indonesia yang belum teraliri listrik secara optimal.

Dalam membangun listrik, PLN memiliki 2 misi yakni penugasan dan bisnis. Misi penugasan berarti PLN harus membangun listrik dari Sabang sampai Merauke, sedangkan misi bisnis berarti PLN harus profit dalam mengelola bisnis kelistrikan.

Nah, dari kedua misi tersebut yang menjadi kendala utama adalah misi bisnisnya, karena biaya produksi dan biaya distribusi listrik yang dikeluarkan PLN masih jauh lebih mahal dibanding pendapatan jika ingin mengcover seluruh wilayah Indonesia.

Salah satu penyebab dari kondisi ini adalah geografis Indonesia yang terdiri dari gugusan pulau dan distribusi penduduk yang tidak merata. Hal itu membuat PLN perlu mempertimbangkan banyak hal dalam membangun pembangkit listrik, sehingga terkesan listrik lebih prioritas untuk wilayah perkotaan.

Idealnya, fasilitas listrik itu dapat membangun ekonomi dan kesejahteraan di suatu wilayah sehingga listrik tidak dipandang sebagai kebutuhan konsumtif oleh masyarakat. Ini juga perlu menjadi perhatian agar masyarakat Indonesia bisa lebih produktif secara ekonomi dengan adanya fasilitas listrik bukan malah sebaliknya.

Sekalipun demikian, pemerintah mengklaim sudah lebih dari 98% masyarakat Indonesia dilistriki walaupun dengan kualitas yang berbeda-beda.

Bagaimana kontribusi IT PLN bagi masa depan energi listrik Indonesia?

Ada cukup banyak hal yang telah dilakukan IT PLN sebagai bentuk kontribusi bagi ketenagalistrikan di Indonesia. Namun, salah satu yang paling mendasar adalah dengan mengubah nama fakultas sesuai dengan peran lulusannya di industri ketenagalistrikan nantinya. Misalnya Fakultas Ketenagalistrikan dan Energi Terbarukan, Fakultas Telematika Energi, Fakultas Teknologi dan Bisnis Energi, dan Fakultas Teknologi Infrastruktur dan Kewilayahan.

Menggunakan nama fakultas yang lebih spesifik akan menumbuhkan sense of belonging bagi seluruh civitas akademika untuk mengarahkan diri sesuai bidang yang dipilih. Selain itu, kurikulum dan silabus juga turut disesuaikan dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai.

Dengan begitu, tentunya fasilitas penunjang perkuliahan seperti laboratorium juga harus disesuaikan. (Laboratorium di IT PLN banyak yang unik-unik lho, Quipperian! Pembahasannya bisa kamu cek disini.)

Lalu, status IT PLN yang merupakan perguruan tinggi di bawah naungan PT PLN juga memaksimalkan nilai tambah yang dimiliki. PT PLN akhirnya mencanangkan IT PLN sebagai salah satu pilar utama dan berkontribusi nyata bagi kelistrikan Indonesia.

Apakah sejauh ini ada riset-riset kolaborasi yang dilakukan IT PLN terkait bidang kelistrikan?

Secara spesifik mungkin belum mengarah ke sana. Namun, secara tidak langsung kolaborasi itu sudah terjadi, di mana para doktor di PT PLN sebagian besar mengajar juga di IT PLN. Hal ini tentunya memberi manfaat yang sangat besar bagi mahasiswa IT PLN, di mana mahasiswa memperoleh pengetahuan yang lengkap bukan hanya dari akademisi tetapi juga dari praktisi.

Bagaimana IT PLN mempersiapkan lulusannya memasuki dunia kerja?

Setiap lulusan IT PLN wajib memiliki sertifikat pendamping ijazah, antara lain Microsoft Office Specialist, Bahasa Inggris, dan sertifikat kompetensi lainnya. Selain itu, IT PLN juga mengembangkan program magang secara terstruktur. Melalui program ini, mahasiswa IT PLN akan mendapat pengalaman kerja yang real sekaligus mendapatkan topik penelitian yang bisa dijadikan tugas akhir.

IT PLN juga mewajibkan mata kuliah bidang kewirausahaan untuk semua jurusan. Lalu, untuk lebih memaksimalkan aktualisasi mahasiswa di bidang kewirausahaan, IT PLN juga memfasilitasi mahasiswa dengan Startup Incubator yang juga didukung oleh PT PLN.

Nah, itulah wawancara Quipper Campus bersama Rektor Institut Teknologi PLN, semoga semakin tercerahkan dan menambah pengetahuan Quipperian tentang masa depan dunia kelistrikan di Indonesia.

So, buat Quipperian yang tertarik dengan dunia kelistrikan dan ingin berkarier di sektor kelistrikan, tentunya kamu bisa memulai langkah pertama dengan bergabung di IT PLN.

Penulis: Mawardi Janitra
Editor: Tisyrin Naufalty Tsani