Kehidupan Bangsa Indonesia pada Masa Reformasi Sejarah Kelas 12

Reformasi

Halo, Quipperian!

Saat ini, kita sudah sangat dimudahkan dengan kemudahan teknologi dan kebebasan berpendapat. Tapi, tahukah kamu bahwa ada sejarah panjang yang menuntun bangsa Indonesia hingga bisa berada di titik ini? Jika Quipperian masih ingat, zaman dulu bangsa Indonesia mengalami masa pembebasan dari Orba atau Orde Baru ke masa Reformasi.

Pada masa Reformasi inilah, banyak perubahan-perubahan besar yang terjadi. Seperti yang kita tahu, pada zaman Orba, semua serba krisis hingga akhirnya rakyat Indonesia pun berdemo meminta Presiden Soeharto agar turun dari jabatannya. Setelah Presiden Soeharto turun, masa Reformasi pun dimulai.

Nah, lantas sebenarnya seperti apa sih kehidupan bangsa Indonesia pada masa Reformasi dulu? Yuk, simak pembahasannya di bawah ini!

 

Munculnya Gerakan Reformasi

Reformasi adalah suatu perubahan tatanan kehidupan lama dengan tatanan kehidupan yang baru yang bertujuan ke arah perbaikan kehidupan di masa depan. Orang yang mendukung reformasi disebut dengan reformis. 

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), Reformasi berarti perubahan secara drastis untuk perbaikan (bidang sosial, politik, atau agama) dalam suatu masyarakat atau negara.

Gerakan reformasi yang terjadi di Indonesia pada 1998 merupakan suatu gerakan untuk mengadakan perbaikan dalam bidang politik, sosial, ekonomi, dan hukum. Gerakan ini muncul karena keadaan keadaan masyarakat Indonesia sejak terjadinya krisis moneter dan ekonomi sangat terpuruk. 

Masalah yang dihadapi Pemerintah Indonesia saat itu ialah sulitnya kebutuhan sembilan bahan pokok (sembako) karena harganya yang sangat tinggi, sampai-sampai masyarakat pun harus antre untuk membelinya.

Peristiwa ini ini diperparah dengan kondisi politik dan ekonomi Indonesia yang semakin tidak terkendali. Oleh karena itu, kemunculan gerakan reformasi bertujuan untuk memperbaharui tatanan kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara agar kesejahteraan rakyat tercapai. 

Beberapa agenda reformasi yang disuarakan para mahasiswa antara lain sebagai berikut:

  1. Adili Soeharto dan kroni-kroninya. 
  2. Amandemen UUD 1945. 
  3. Penghapusan Dwi fungsi ABRI. 
  4. Otonomi daerah yang seluas-luasnya. 
  5. Supremasi hukum. 
  6. Pemerintahan yang bersih dari KKN (korupsi, kolusi, dan nepotisme).

 

Ciri Pokok Masa Reformasi

Berikut ini beberapa perubahan-perubahan selama masa reformasi yang paling menonjol.

  1. Pengangkatan Habibie menjadi Presiden RI

B.J. Habibie dilantik menjadi Presiden Indonesia pada 21 Mei 1998 setelah Soeharto

mengundurkan diri sebagai Presiden RI. Presiden Habibie bertekad mewujudkan

pemerintahan yang bersih dari KKN.

 

  1. Kebebasan Berpendapat

Tidak seperti pada zaman Orba, kebebasan berpendapat pada masa pemerintahan Presiden Habibie mendapatkan dukungan pemerintah. Pemerintah mengizinkan rakyat mengadakan rapat umum maupun demonstrasi. Namun, untuk demonstrasi tetap perlu mendapatkan izin dari kepolisian.

 

  1. Masalah Dwi Fungsi ABRI

Dwi Fungsi ABRI membuat ABRI berperan dalam kehidupan militer dan juga dalam kehidupan sipil. Sehingga, ABRI punya peran lebih dalam kehidupan masyarakat sipil yang menyebabkan menguatnya peran negara pada masa Orba.

 

Oleh sebab itu, penghapusan Dwi Fungsi ABRI merupakan salah satu tuntutan dalam reformasi 1998 ditanggapi pemerintah dengan langkah-langkah sebagai berikut:

  1. Jumlah anggota ABRI yang duduk di DPR dikurangi, dari 75 orang menjadi 38 orang.
  2. Kepolisian Republik Indonesia (POLRI) memisahkan diri dari ABRI pada 5 Mei 1999.
  3. Istilah ABRI diubah menjadi TNI yang terdiri dari Angkatan Udara (TNI AU), Angkatan Darat (TNI AD), dan Angkatan Laut (TNI AL). 

 

  1. Reformasi Bidang Hukum

Kebijakan hukum pada masa Orde Baru lebih bersifat konservatif dan elitis, artinya pelaksanaan hukum lebih mencerminkan keinginan pemerintah dan menjadi alat pelaksanaan ideologi dan program negara, membuat rakyat seakan-akan tidak punya hak hukum di Indonesia.

 

Maka, Presiden Habibie melakukan reformasi hukum sebagai berikut:

  1. Melakukan rekonstruksi atau pembongkaran watak hukum Orde Baru, baik berupa Undang-Undang, peraturan pemerintah, maupun peraturan menteri. 
  2. Melahirkan 69 Undang-Undang. 
  3. Penataan ulang struktur kekuasaan kehakiman.

 

  1. Sidang Istimewa MPR

Sidang istimewa MPR dilaksanakan pada 10 – 13 November 1998. Harapan dari sidang istimewa MPR adalah agar MPR bisa benar-benar mewakili aspirasi rakyat dari berbagai kalangan. Namun, saat sidang istimewa MPR berlangsung, suasana di luar gedung MPR/ DPR memanas karena tuntutan perubahan makin gencar melalui demonstrasi mahasiswa dan kelompok masyarakat lainnya yang menginginkan perubahan. 

 

  1. Pemilu 1999

Pemilu 1999 dilaksanakan pada 7 Juni 1999 dan diikuti oleh 48 partai.

 

  1. Sidang Hasil Pemilu 1999

Sidang Umum MPR dilaksanakan 14 – 21 Oktober 1999 yang dimulai dengan agenda mendengarkan pidato pertanggungjawaban Presiden Habibie. Salah satu penyebab ditolaknya pidato pertanggungjawaban Presiden Habibie adalah menyangkut pemberian referendum kepada Timor Timur yang membuat Timor Timur lepas dari Indonesia.

 

Sebelum pembacaan pidato pertanggungjawaban ini, pada Sidang Umum MPR dilaksanakan pemilihan ketua MPR dan DPR yang hasilnya: 

  1. Akbar Tanjung sebagai ketua DPR; 
  2. Amien Rais sebagai ketua MPR. 

 

Lalu, pemilihan Presiden dengan 3 kandidat kuat, yaitu: 

  1. Megawati Soekarnoputri dari PDIP; 
  2. Abdurrahman Wahid dari PKB; 
  3. Yusril Ihza Mahendra dari PBB (kemudian mengundurkan diri).  

 

Hasilnya,Abdurahman Wahid (Gus Dur) terpilih sebagai Presiden dan Megawati sebagai Wakil Presiden.

 

Nah, Quipperian itulah sekilas mengenai kehidupan bangsa Indonesia pada masa reformasi. Gimana, sudah cukup dapat gambaran, kan? Kalau memang kamu masih mau pembahasan lebih jelas dan lengkap, langsungs aja subscribe Quipper Video, ya. Di sana kamu bisa mendapatkan materi-materi berbagai mata pelajaran melalui rangkuman, video, dan latihan soal. Yuk, gabung dan sampai jumpa di artikel lainnya!

 

Penulis: Serenata